Sulu- Kesilapan Menterjemah satu perkataan menjadi konflik berdarah

Memperingati Wira Yang Terkorban Pada Peristiwa Pengganas Kesultanan Sulu | News | Rojak Daily

Sekarang kita sudah berada dalam abad 21 dimana sesuatu yang sukar dipercayai ialah apabila pertikaian wllayah Borneo Utara masih lagi  menjadi  isu yang amat memenatkan.  Pertikaian ini bukan sekadar berada dimeja rundingan semata mata, namun ianya juga telah menumpahkan darah.

Rakyat Malaysia masih ingat pada tahun 2013 bagaimana pemberontak dari Tentera Diraja Sulu telah melakukan pendaratan tenteranya di Lahat Datu, Sabah. Sekitar  200 rang tentera pemberontak telah menggunakan laluan di Selatan Filipina untuk ke Lahat Datu.

Mereka telah nekad untuk mendapatkan semula wilayah yang dikatakan milik Sulu. Konflik ini berterusan selama dua bulan dan telah menumpahkan banyak korban dikalangan tentera Malaysia dan juga pihak pemberontak.

Kisah yang telah lama berkubur dibangkitkan semula dalam tuntutan wilayah yang mana dokumentasinya agak samar dan sejarah yang berbelit belit kisahnya dan bermacam macam penceritaannya.

Persoalannya sekarang -mengapa sekarang ianya harus dituntut?

Sejarah Negara Sabah di bawah bayu boleh dijejaki semula pada kira-kira 23–30,000 tahun dahulu dengan terdapatnya bukti penempatan manusia wujud di negara ini. Sejarah Sabah juga termasuk dalam sejarah Brunei dan sejarah Malaysia yang sebelum ini merupakan sebahagian dari Brunei dan kini Malaysia.

Sejarah terawal yang direkodkan di Sabah ketika tamadun bermula adalah pada abad ke-15 ketika era Kesultanan Brunei.  Sebelum ini, penduduk awal hidup dalam masyarakat yang berpuak dan puak-puak ini terus wujud sehingga abad ke-19.

Bahagian timur Negara Sabah telah diserahkan kepada Sultan Sulu oleh Sultan Brunei kerana membantu menewaskan musuh Brunei,  namun banyak sumber mengatakan ianya tidak pernah diserahkan kerana tentera sulu tidak turut serta dalam perang tersebut dan di katakan hanya tiba ketika perang telah tamat.

Tetapi sultan sulu menuntut bahagian itu dri sultan brunei. Sehingga akhir abad ke-19, kedua-dua kawasan dimiliki oleh Sultan Brunei dan Sultan Sulu yang akhirnya diberikan kepada British.

Sabah menjadi naungan United Kingdom pada 1888 dan kemudiannya menjadi tanah jajahan mahkota sehingga tahun 1963, ketika itu ia dikenali sebagai Borneo Utara.

Pada 16 September 1963, Sabah bergabung dengan Malaya, Singapura (meninggalkan Persekutuan pada 1965) untuk membentuk Persekutuan Malaysia.

Jatswan Singh, sejarawan dan profesor bersekutu di Jabatan Pengajian Antarabangsa dan Strategik Universiti Malaya, untuk melihat apakah dia dapat menjelaskan latar belakang perselisihan itu.

Ini adalah kisah yang cukup kusut dengan watak panjang yang berwarna-warni, tetapi pada dasarnya semuanya berpusat pada bagaimana pihak yang terlibat menafsirkan satu perkataan.

Kata itu adalah “pajakan” dan perselisihan selesai apakah itu bermaksud sementara “sewa” atau “jual untuk kebaikan”.

“Selama berabad-abad, Sultan Brunei memiliki sebahagian besar dari apa yang sekarang kita sebut sebagai Sabah dan Sarawak,” katanya.

Terdapat pemberontakan di pantai timur Sabah, yang tidak dapat ditindas oleh sultan. Oleh itu, dia meminta Sulu untuk menolong, sebagai ganti beberapa sungai di pantai timur. Sulu mesti menghapuskan pemberontak.

Ini adalah permulaan tuntutan pemilikan bertindih di utara Borneo.

Bertahun-tahun kemudian, ketika kuasa-kuasa Barat mulai tertarik pada bagian Asia ini, sekelompok petualang memperoleh pajakan dari Brunei untuk sungai-sungai di utara.

Setelah mengetahui bahawa Brunei bukan satu-satunya negeri yang menguasai sultan di timur laut, beberapa petualang berlayar ke Sulu pada tahun 1878.

Pada masa itu, Sultan Sulu sangat memerlukan wang dan dia bersetuju untuk menyewakan tanahnya di Borneo.

Dengan sewa mereka di tangan, orang-orang Barat mewujudkan Syarikat Piagam Borneo Utara, yang akhirnya diberi perlindungan kerajaan oleh pihak Inggeris.

Piagam tersebut menjalankan wilayah itu hingga tahun 1946, ketika pemerintahan diambil alih oleh British di bawah Crown Colony di Borneo Utara.

Pada tahun 1963, negeri Sabah bersama dengan Sarawak, Singapura dan Persekutuan Tanah Melayu membentuk Malaysia.

Dalam referendum Sabah yang diadakan sebelum pembentukan Malaysia, orang Sabah telah memilih untuk menjadi sebahagian daripada negara baru.

“Dan, tentu saja, itu mengangkat masalah kedaulatan ke atas Sabah,” kata Jatswan.

Filipina menafsirkan “pajakan” sebagai “sewa”, sedangkan pemerintah Inggris selalu menganggapnya sebagai “pemberian”.

Oleh itu, tafsiran Inggeris adalah bahawa dengan perjanjian ini, Sulu menyerahkan wilayah-wilayah tersebut selama-lamanya. Filipina masih berpendapat bahawa ia hanya disewa.

“Saya rasa seseorang harus jujur ​​dengan dokumen yang ada,” kata Jatswan.

“Rekod jelas menunjukkan wilayah yang dipertikaikan telah menjadi sebahagian dari Malaysia sejak tahun 1963.

“Sekiranya anda ingin mulai menggali sejarah kuno, kami tidak akan berhenti bertengkar.”

Jatswan berpendapat bahawa negara-negara yang terlibat harus berdiri bersatu dalam semangat Asean.

Pendekatan damai ini telah dicoba sebelumnya, baru-baru ini pada November 2016, ketika Presiden Duterte dan perdana menteri ketika itu Najib Razak bersetuju untuk mengetepikan perselisihan itu.

Sebagai tindak balas kepada nota yang dihantar Filipina ke PBB pada 6 Mac, Malaysia menjawab pada bulan Ogos ini dengan pernyataan berikut:

“Misi Tetap Malaysia ingin memberitahu Setiausaha Jeneral bahawa Malaysia tidak pernah mengiktiraf tuntutan Republik Filipina terhadap negeri Sabah di Malaysia, yang sebelumnya dikenal sebagai Borneo Utara.”

Dan tidak akan pernah berlaku, ia mungkin akan ditambah, jika tidak secara automatik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *