Adakah Tony Pua Orang yang Terpintar yang DAP Ada?

 

Melihat dari apa yang diakui oleh Tony Pua DAP dalam video di bawah ini, sangat jelas bahawa DAP tidak mempunyai visi dan misi jangka panjang, tetapi hanya rancangan jangka pendek untuk memenangi pilihan raya umum akan datang.

Menang pilihan raya umum adalah seperti anjing mengejar kereta (naluri semula jadi). Anjing itu akan terus mengejar dan menyalak selagi kereta terus bergerak. Namun, setelah kereta berhenti bergerak, anjing itu juga akan berhenti menyalak dan mengejar. Ia tidak akan tahu apa yang perlu dilakukan selepas itu.

 


Ambil 2018 sebagai salah satu contoh. Rancangan 2018 adalah untuk menggulingkan Perdana Menteri Najib Tun Razak dan Umno-BN. Setelah itu berlaku pada 9 Mei 2018, mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan selepas itu. DAP dan kerajaan Pakatan Harapan berpusing-pusing mengejar ekornya sendiri dan berusaha memikirkan apa yang harus dilakukan. Pada penghujungnya, tidak ada apa pun yang berlaku yang boleh memberi kesan.

Tambahan lagi, 22 bulan kemudian, DAP dan Pakatan Harapan menjatuhkan kerajaan mereka sendiri dan Muhyiddin Yassin dan Parti Pribumi Bersatu (PPBM) mengambil alih.

Pertama sekali, tanpa PPBM, DAP dan Pakatan Harapan tidak mungkin memenangi PRU14. DAP dan PKR telah lama berusaha mengusir Umno-BN pada pilihan raya 1999, 2004, 2008, dan 2013. Hanya selepas PPBM bergabung dengan Pakatan Harapan pada pilihan raya 2018, barulah mereka berjaya. Dan ketika PPBM meninggalkan Pakatan Harapan, kerajaan itu runtuh.

DAP dan Pakatan Harapan enggan menerima hakikat bahawa, tanpa PPBM, mereka tidak akan memenangi PRU14. DAP dan Pakatan Harapan memenangi PRU14 kerana PPBM. Dan setelah PPBM tidak lagi bersama mereka, DAP dan Pakatan Harapan dihantar kembali ke pembangkang.

DAP, PKR dan Amanah tidak cukup kuat untuk memenangi pilihan raya umum. Mereka memerlukan undi orang Melayu untuk memenangi pilihan raya umum dan Pakatan Harapan tidak dapat memperoleh undi orang Melayu yang cukup untuk melakukannya. Tanpa Umno, PAS dan PPBM, Pakatan Harapan akan kekal dalam pembangkang selama-lamanya.

Seperti yang dinyatakan oleh Tony Pua dalam video di bawah ini, mereka perlu memecah undi orang Melayu sekiranya mereka mahu memenangi PRU15. Dan DAP melakukan ini dengan menyokong Ismail Sabri Yaakob. DAP berharap dengan menyokong Ismail Sabri, Umno akan berpecah menjadi Pasukan A dan Pasukan B – Pasukan B adalah kelompok mahkamah yang diketuai oleh Ahmad Zahid Hamidi dan Najib Razak.

Ini adalah taktik British lama untuk pecah dan perintah, dan bagaimana 125,000 orang Inggeris memerintah lebih dari 300 juta orang India. British memecahbelahkan orang India dan membuat mereka saling bergaduh, yang mana masih berlaku hingga hari ini.

Sudah tentu, Tony Pua memberikan pelbagai alasan mengapa DAP mengubah pendirian dan kini menyokong Ismail Sabri. Pada dasarnya, jika DAP menyokong Ismail Sabri, dia akan dapat menghadapi Pasukan B. Sekiranya DAP tidak menyokong Ismail Sabri, maka dia harus berdamai dengan Pasukan B untuk mengelak daripada dibuang.

Oleh itu, dengan tidak menyokong Ismail Sabri akan menyebabkan orang Melayu bersatu dan menjadi lebih kuat. Menyokong Ismail Sabri akan memecahbelahkan orang Melayu dan menjadikan mereka lebih lemah. Dan sebab mengapa Umno-BN jatuh pada PRU14 adalah kerana orang Melayu, khususnya orang Melayu Umno, berpecah belah. Jika tidak, DAP dan Pakatan Harapan tidak akan memenangi PRU14.

Itulah rancangan permainannya, dan Tony Pua tidak menyembunyikan fakta ini. Tetapi adakah memenangi PRU15 merupakan rancangan permainan kepada agenda yang lebih besar atau adakah itu sasarannya? Adakah PRU15 itu kaedahnya atau sasarannya?

Semasa DAP dan Pakatan Harapan memenangi PRU14, mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan. Sindrom klasik anjing kejar kereta. Tun Dr Mahathir Mohamad berkata, manifesto pilihan raya PRU14 Pakatan Harapan tidak realistik dan tidak akan mungkin dapat dicapai. Malah, kata Mahathir, ketika mereka menyusun manifesto angan-angan itu, mereka tidak menyangka akan memenangi PRU14.

Sebaliknya, DAP mengatakan ketika mereka menyusun manifesto pilihan raya PRU14 Pakatan Harapan, mereka tidak menyedari betapa teruknya kerosakan itu dan bahawa mereka tidak akan dapat menyelesaikan semua masalah dalam hanya 100 hari.

Tetapi ia bukan hanya 100 hari. Sudah 660 hari. Mengapa 660 hari tidak mencukupi untuk menunaikan janji pilihan raya mereka?

Baiklah, apakah kebimbangan utama rakyat Malaysia, menurut DAP dan penyokong bukan Melayu mereka? Perkauman. Apartheid. Perkara 153. Dasar Ekonomi Baru. Diskriminasi. Syariah. Sistem perundangan yang berganda dan bertindih. Hak LGBT.

Itulah kebimbangan utama orang bukan Melayu diikuti dengan rasuah, penyalahgunaan kuasa, ketelusan, pemerintahan yang baik, dan sebagainya, pada tahap kedua. Dan Anwar Ibrahim berulang kali mengulangi bahawa Pakatan Harapan ingin mengatasi masalah ini.

Oleh itu, apa yang dilakukan DAP dan Pakatan Harapan dalam tempoh 660 hari ia berkuasa untuk mengatasi masalah ini yang seharusnya ditangani dalam 100 hari pertama?

Pemisahan sekolah adalah salah satu punca perkauman. Amerika Syarikat menangani dasar perkauman ini lebih dari 50 tahun yang lalu pada tahun 1960-an. Malaysia, bagaimanapun, masih mempunyai sekolah yang terpisah untuk pelbagai kaum. Apa yang dilakukan DAP dan Pakatan Harapan dalam 660 hari ia berkuasa untuk menghapuskan pemisahan dan mengubah semua sekolah menjadi sekolah kebangsaan?

Dalam video Tony Pua di bawah, adakah beliau membicarakan isu utama ini dan menawarkan penyelesaian? Tony Pua sebenarnya mengabaikan dan tidak menyebut langsung tentang isu ini atau menjelaskan apa yang akan mereka lakukan mengenai masalah perkauman dan pengasingan sekolah setelah DAP dan Pakatan Harapan berkuasa (atau mengapa mereka tidak melakukan apa-apa dalam tempoh 660 hari mereka berkuasa dari 2018 hingga 2020).

Ya, Tony Pua banyak bercakap dalam video di bawah ini. Tetapi semua yang beliau bicarakan adalah mengenai apa yang perlu dilakukan DAP untuk memenangi PRU15 dan bagaimana mereka perlu memecahbelahkan Umno untuk melakukannya. Tony Pua tidak membincangkan apa yang akan dilakukan oleh DAP dan Pakatan Harapan sekiranya mereka menang pada PRU15.

Anwar Ibrahim dan orang bukan Melayu mengadu tentang “isu yang bermasalah” seperti rasisme, apartheid, Perkara 153, Dasar Ekonomi Baru, diskriminasi, Syariah, sistem perundangan yang berganda dan bertindih, hak LGBT, dan banyak lagi. Tetapi Tony Pua tidak menyebutkan apa yang akan mereka lakukan untuk mengatasi “isu yang bermasalah” ini dan mengapa mereka tidak melakukan apa-apa tentang isu-isu itu dalam tempoh 660 hari mereka berkuasa.

Seperti yang saya katakan, jika Tony Pua adalah yang terpintar dalam DAP, maka mereka sama sekali tidak mempunyai visi dan misi. Visi dan misi DAP dan Pakatan Harapan hanyalah untuk memenangi PRU15 dengan memecahbelahkan orang Melayu. Setelah memenangi PRU15, mereka tidak mempunyai rancangan bagaimana untuk terus bergerak ke hadapan. Seperti biasa, ia akan menjadi wain lama yang bukanpun dalam botol yang baru. Dan inilah yang dinyatakan oleh orang terpintar DAP, Tony Pua dalam video di bawah ini.

malaysia today

Leave a Reply