Bolehkah PN menang PRN jika  hari-hari KJ kutuk dan kritik Presiden Bersatu dan PAS?



Oleh Adam Malik.

Ada media arus Perdana membawa laporan bahawa Khairy Jamaluddin akan ditawarkan jawatan Menteri Besar jika gabungan itu menang di PRN.

Apa yang tidak jelas ada lah gabungan mana yang membuat tawaran itu.

Namun, kenyataan sebegini mendapat banyak persoalan dan pertanyaan.



Dalam hal Khairy Jamaluddin dipecat dari UMNO kesalahan KJ tidak pula dihebohkan hanya kisah pemecatan sahaja yang dibesar besarkan.

Parti mana kah yang sanggup menerima individu yang menembak parti sendir dua puluh empat jam?

Khairy sukar dilihat menyerang Presiden parti lawan selain mengkritik Presiden parti UMNO sahaja.

Ketika berkempen pada PRU15 , Khairy dilihat terlalu bergantung pada nama Zahid Hamidi untuk mempopularkan diri nya.



Ini ada la cara kmpen yang tidak sihat.

Seilah olah menyatakan “jika kamu benci Zahid undi lah saya”.

Ini langsung tidak mengambarkan bahawa Khairy mahu menang atas kapasiti sendiri.

Sebelum pilhanraya pun khairy dan Kluster broker sering memburuk kan Presiden sendiri dan parti sendiri.



Apabila rakyat ‘pissed off’ dengan UMNO pihak ini menyalahkan Presiden umno pula sedangkan mereka yang memburuk kan umno.

Kini , dengan kenyataan pelbagai media konon nya jika mereka bekerjasama dengan khairy dan beri Khairy peluang , maka gabungan seperti Perikatan Nasional mampu raih kemenangan di PRN.

Dan jika menang Khairy boleh dilantik sebagi Menteri Besar.

Persoalan timbul , jika Khairy mahu raih populariti seharus nya menunjuk kan diri seorang rebel, berpendirian tegas dan sering berlawanan dengan kepimpinan.



Maka, sanggup kah Khairy mengkritik Presiden PAS dan Bersatu untuk menunjuk kan diri nya masih sama?

Apakah Khairy akan hanya tunjuk sikap anti pemimpin hanya Ketika bersama UMNO sahaja?

Atau , Khairy akan jadi jinak dan bertukar sikap jika bersama parti lain?

Ini nama nya hipokrasi dan opportunis.



Related Articles

Leave a Reply

Check Also
Close
Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker