Dulu Mahathir pecat Ketua Hakim Tun Salleh Tidak perlu “adab” dan “protokol” pun.

Negara masih riuh berkenaan gelagat Ketua Hakim Negara Tengku Maimoon yang memberi alasan yang tiada didalam mana mana akta untuk menghalang Hakim Nazlan Ghazali dari didakwa.

Tindakan ini membuat rakyat bersangka ada sesuatu yang cuba disembunyi dari pengetahuan rakyat jika Hakim Mohd Nazlan Ghazali didedahkan dimahkamah dengan soal jawab.

Sambil itu jawaban Ketua Hakim negara dilihat seolah olah memperlekehkan Suruhanjaya Pencegah Rasuah Malaysia dalam melaksanakan tugas nya.

Apa pun isu sudah mengakibatkan keraguan masyarakat yang selama ini berharap institusi seperti badan kehakiman yang sepatut nya jaguh menegakan undang undang dan melindungi rakyat.



Sebalik nya, perkara mudah mendakwa seorang hakim menjadi isu besar kepada badan kehakiman negara dan kepada KHN.

Isu ini tidak menjadi bualan masyarakat jika Hakim itu tidak terbabit didalam menjatuhkan hukuman terhadap Datuk Seri Najib Razak.

Apabila dia terbabit , maka, bertambah marah lah masyarakat dan menaruh syak wasangka ada konspirasi mahu lindung sesuatu.

Kenapa perlu sukar kan untuk mendakwa “perasuah”?



Didalam isu ini seluruh negara dan rakyat melihat dari sudut rasuah dan bukan dari sudut siapa yang rasuah itu.

Jika dia terima rasuah maka dakwa lah dia tidak kira siapa pun  dia.

Itu lah kedaulatan undang undang dari sudut keluhuran perlembagaan.

Untuk rujukan, Tun Mahathir sendiri pernah memecat KHN Ketika era Tun Salleh Abas dulu.

Ketika itu Tun Mahathir tidak berhadapan pun dengan isu ‘adab’ atau ‘protokol’.

Maka , tidak masuk akal perbuatan rasuah dilindungi dengan perjara perkara tidak releven.

Isu nya sangat mudah , hakim telah melakukan rasuah atau tidak? Did the act took place?

Selain dari itu tidak releven kerana Perdana Menteri pun boleh didakwa apatah lagi pelaku rasuah bergji Hakim.

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker