Ramai tidak percaya pelaburan RM500 juta seperti dikatakan Mahathir.

Beberapa hari lalu ada media telah melaporkan kenyataan Tun Mahathir bahawa ada pihak luar menghubungi nya dan menyatakan ingin melabur sejumlah hampir RM500 juta.

Pada berita awal Media melaporkan jumlah pelaburan yang ingin dibuat adalah RM500 billion, , namun mungkin menyedari jumlah itu tidak masuk akal dan terlalu besar maka telah membuat pengumuman ralat dan akuan tersilap lapor jumlah nya.

Namun, jumlah baru yang sebenar diiumum yakni RM500 juga tetap membuat beberapa keraguan.atas kebenaran nya.

Pertama, pelabur menghubungi Mahathir yang bukan lagi Perdana Menteri.

Kedua , lokasi pelaburan pula ada lah Pulau Langkawi.

Seperti diketahui Mahathir sangat licik orang nya dan penuh tipu muslihat.

Selain itu sudah viral berkenaan kisah anak nya Mukhriz seorang dikira mencari tempat untuk bertanding di Kedah pada PRN akan datang.

Adalah Mahathir cuba memberi mesej jika rakyat Kedah mahukan pelaburan itu maka mereka perlu memberi sokongan kepada nya?

Ada juga sumber menyatakan Mahathir cuba menukar Menteri Besar Keeah Sanusi Md Nor dengan anak nya sendiri.

Maka perkara perkara seperti pelaburan ini boleh dijadikan alasan untuk rakyat Kedah mesti menerima anak nya dan menukar Sanusi.

Adakah itu sebenar nya?

Selain itu keraguan timbul pelaburan sebegitu banyak hanya diiumum oleh Mahathir di Langkawi sahaja.

Ini menyebabkan pertanyaan sama ada ia sebenar nya duit Mahathir sendiri dan pelabur itu ada lah proksi yang memegang duit nya diluar negara dan kini hendak dibawa masuk sebagai pelaburan?

Apa pun keadaan nya jika Mahathir benar seorang negarawan tulin sudah pasti beliau akan cuba sedaya upaya membantu negara dengan mendapatkan pelaburan itu seperti didakwa oleh nya untuk menjadi sukses.

Tidak kira lah demi PRN atau anak nya Mukhriz mahu bertanding di Kedah atau tidak yang membuat Mahathir dakwa ada pelabur minat labur RM500 juga yang penting demi negara usahakan sahaja.

Mahathir telah banyak menggunakan wang negara dalam kerjaya Perdana Menteri, ini waktu terbaik untuk menunjuk kan kebaikan dan berjasa kepada negara.

 

 

 

 

 

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker