Rezeki Abang Nasi Lemak RM1



Kuala Lumpur: Tidak terlalu memikirkan soal keuntungan, peniaga Nasi Lemak RM1, Muhammad Fazrie Haiqal, 24, bersyukur perniagaan yang dijalankan di Desa Coalfields, Sungai Buloh, Selangor, semakin mendapat sambutan.

Bermula dengan 200 bungkus sehari, Nasi Lemak RM1 yang diusahakan sejak pelaksanaan Perintah Kawalan Pergerakan 2.0 (PKP 2.0) itu berjaya terjual lebih 800 bungkus sehari selepas dirinya mula aktif di TikTok.

Fazrie berkata, disebabkan itu dia mengambil keputusan berhenti kerja dengan memberi fokus kepada bisnes berkenaan sejak dua bulan lalu.

“Pada mulanya idea ini datang daripada mak saya sendiri ketika PKP kedua. Kami adik beradik tiada kerja waktu itu dan yang bekerja hanya mak dan ayah saja. Jadi, untuk teruskan kehidupan mak saya putuskan untuk berniaga nasi lemak. Mak juga yang mencadangkan nasi lemak RM1 supaya dengan harga itu orang lain pun dapat beli makanan.



“Pada mulanya kami hanya menjual 200 bungkus sehari. Selepas saya mula bermain TikTok, dari 200 tambah menjadi 350, 600 dan sekarang kekal lebih 800 bungkus sehari.

“Pernah buat 2,000 bungkus sehari tapi bila fikirkan balik, saya takut bila buat lebih dari kemampuan, kualiti nasi lemak tu tak terjaga. Jadi, kekalkan saja 800 sehari.

“Kalau sebelum ini saya bekerja dengan orang. Selepas jual nasi lemak, jam 11 pagi baru masuk kerja. Namun, sejak dua bulan lalu saya dah berhenti kerja dan kini sepenuh masa berniaga.

“Soal untung itu, sejujurnya ada. Tapi tidak banyak. Saya tak fikirkan sangat soal itu. Selagi saya seronok berniaga, selagi dapat buat orang gembira sebab dapat beli sarapan murah, saya akan teruskan dengan Nasi Lemak RM1 ini,” katanya.



Menurutnya, sejak Nasi Lemak RM1 itu tular, dia menerima kehadiran pelanggan dari serata tempat termasuk dari Sarawak, Kelantan, Pulau Pinang dan Singapura.

Menurutnya, bapanya akan memasak nasi lemak sebelum proses membungkus dimulakan 4 pagi dan kemudian berniaga dari jam 6.50 hingga 7.15 pagi, setiap hari kecuali Ahad.

“Saya gembira dengan apa yang saya buat. Ramai yang memberikan sokongan dan tak henti datang cari nasi lemak saya. Saya sangat seronok.

“Pelanggan yang datang dari banyak tempat. Buat masa ini apa yang saya tahu, paling jauh dari Singapura semata mata untuk beli nasi lemak saya. Ada juga dari Sarawak, Kelantan, Pulau Pinang dan banyak lagi.



“Ini adalah perniagaan bersama keluarga. Sebab itu mak pernah cakap untung atau tak asalkan kita dapat mudahkan urusan orang lain. Insya-Allah, saya dan keluarga ada impian untuk buka kedai. Tapi belum sampai waktunya lagi,” katanya.

Selain menjual, dia turut menerima tempahan yang dihadkan 200 bungkus sehari selain infak yang dibuat individu tertentu.

METRO



Related Articles

Leave a Reply

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker